Please Deh, Jangan Ada Dusta Diantara Kita

Menyimak isi media di negeri kita beberapa pekan belakangan ini yang melulu soal pembohongan publik oleh pemerintah, saya jadi gatal ingin ikutan berpendapat (curhat, tepatnya). Pernyataan tentang kebohongan pemerintah tersebut dikeluarkan oleh para pemuka agama yang merasa gerah oleh pemberitaan selama ini tentang dinamika ekonomi, politik, hukum dan sosial di negeri ini. Tentang pencapaian target ekonomi yang digembar-gemborkan pemerintah meski kenyataannya bagi orang yang melek ekonomi pencapaian tersebut tidak dapat dijadikan simpulan. Salah satu contohnya, menggunakan angka pendapatan per kapita yang tidak menggambarkan kesejahteraan negara yang sesungguhnya. Mungkin teman-teman yang kuliah ekonomi masih ingat mata kuliah statistik, atau tentang prinsip Pareto, kemudian coba deh dipakai untuk mendeskripsikan distribusi pendapatan (khususnya di negara kita ini aja). Lalu coba jelaskan alasan mengapa angka pendapatan per kapita yang dinyatakan sebesar 2,700 dollar tahun ini jadi semacam data statistik yang mengelabui.

Tapi tunggu dulu (jangan asal nuduh pemerintah berdusta lah), ada indikator ekonomi lain yang disuguhkan yaitu tingkat kemiskinan menurun menjadi 13.5% dari 16,6% (menurut data BPS). Masih menurut data BPS, pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga Triwulan III 2010 telah mencapai 5,8% dari prediksi pertumbuhan tahun 2010 yang mencapai 6%. Meskipun demikian, hal ini tidak lantas berbanding lurus dengan kesejahteraan rakyat karena kenyataannya rakyat merasa saat ini pekerjaan justru semakin sulit didapat, sehingga angka pengangguran makin tinggi dan orang miskin makin banyak. Artinya, jika pertumbuhan ekonomi tidak menyerap angkatan kerja atau dengan kata lain pertumbuhan ekonomi tidak dibarengi dengan pemerataan ekonomi maka yang muncul kemudian adalah semakin dalamnya jurang perbedaan pendapatan (kesenjangan sosial). Apakah pemerintah sekedar ingin menghibur rakyat dengan ‘rapor’ indikator ekonomi yang bagus meski kenyataan berkata sebaliknya? Rakyat tidak butuh ‘nyanyian’, rakyat butuh perhatian. Ditambah lagi kasus Gayus yang ‘jayus’ banged dan menghebohkan dengan sepak terjangnya yang mencoreng wajah hukum dan perpajakan kita yang asalnya sudah cukup ‘butek’. Kasus yang kental aroma politik (politisasi) ini sedikit demi sedikit menguak ketidakjujuran pemerintah dan (oknum) aparatur pemerintahan. Apalagi sebelumnya ada kasus century, Antasari, dan sederet kasus lain yang penyelesaiannya (sudah selesai belum sih, atau ‘diselesaikan’?) belum jelas.

Entah siapa yang suka berdusta dan mengorbankan kebenaran demi kepentingannya sendiri. Hal-hal diatas bisa jadi hanyalah puncak yang terlihat, dari gunung es masalah-masalah yang sebenarnya ada. Dan pemerintah yang dinilai tahu atau seharusnya tahu mengenai permasalahan yang ada malah bermain drama dengan kebohongan demi pencitraan. Padahal perilaku bohong adalah fenomena terburuk menurut pandangan agama mana pun. Oleh karena itu, para pemuka agama memandang perlu turun gunung dan menegur pemerintah agar jujur dan terus terang terhadap rakyat dan memperhatikan permasalahan yang ada. Jangan sampai rakyat yang terbohongi marah atau yang justru paling membahayakan adalah rakyat menjadi apatis, tidak percaya pada pemerintah (pemimpin) apalagi jika pembohongan itu sudah sistemik maka bukan tidak mungkin rakyat menganggap perilaku bohong merupakan hal biasa. Bukhari Muslim meriwayatkan dari Abdullah bin Amr Al-Ash r.a. bahwa Nabi Saw. bersabda: “Ada empat sifat yang bila dimiliki maka pemiliknya adalah munafik. Dan barang siapa yang memiliki salah satu di antara empat sifat tersebut, itu berarti ia telah menyimpan satu tabiat munafik sampai ia tinggalkan. Yaitu apabila berbicara ia berbohong, apabila bersepakat ia berkhianat, apabila berjanji ia mengingkari dan apabila bertikai ia berbuat curang.” (HR. Muslim).

Jika pemerintah sudah dianggap kerap berdusta, maka kepada siapa rakyat bisa menaruh kepercayaan? Kebohongan itu ibarat jamur di musim hujan. Cepat bertumbuh, karena satu kebohongan terpaksa harus ditutupi dengan bohong yang lain, terus begitu tak berkesudahan hingga kebenaran muncul. Tentu rakyat tidak ingin dipimpin oleh pemerintahan yang munafik. Untuk itu, maka sudahilah kebohongan yang ada. Evaluasi diri dan fokus saja mengurus rakyat dengan baik, memimpin rakyat dengan teladan yang baik, edukasi rakyat dengan jujur, jangan rakyat yang hidupnya sudah susah masih dibohongi juga. Setelah itu, boleh juga lah sekali-kali bernyanyi lagunya om Broeri-tante Dewi Yull…..jangan ada dusta diantara kita.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s